Blogger Layouts
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam haditsnya:

“Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasannya adalah wanita yang shalihah. Bila engkau memandangnya, ia menggembirakan (menyenangkan)mu. Bila engkau perintah, ia menaatimu. Dan bila engkau bepergian meninggalkannya, ia menjaga dirinya (untukmu) dan menjaga hartamu.”

Khamis, 31 Mac 2011

mencipta Masa Depan


Memang mudah terlintas maksud turutan perkataan tersebut di dalam minda kita.
Namun adakah ia sama dengan pemikiran orang lain?
Sudah tentu ianya berbeza dan sering bercanggah antara satu sama lain.
Dalam pada itu sebenarnya telah wujud persamaan antara perbezaan pemikiran tadi.
Walau bagaimanapun mungkin anda boleh bersetuju dengan saya sekiranya saya mengatakan maksud yang sebenar bagi perkataan-perkataan tersebut adalah dengan satu perkataan iaitu cita-cita.
Cita-cita membawa maksud harapan dan impian yang cuba direalitikan oleh setiap insan yang bergelar manusia pada masa hadapan.
Ada bermacam cita-cita yang boleh kita impikan.
Doktor, guru, arkitek, usahawan berjaya, kerani, dan banyak lagi pekerjaan yang sering kita impikan.
Namun begitu, ada juga manusia yang bercita-cita sesuatu perkara yang negatif contohnya merompak, melepak, menganggur, menyemak tepi kaki lima, kutu rayau, sekadar berfoya-foya, raja judi, perogol dan sebagainya.
Semua yang disenaraikan ini adalah berkaitan dengan cita-cita makhluk yang bergelar manusia.
Cita-citalah yang mempengaruhi seseorang manusia itu untuk belajar.
Sebagai contoh,  seseorang itu mempunyai keinginan untuk menjadi seorang guru.
Walau bagaimanapun, syarat untuk menjadi seorang guru mesti memiliki kelulusan sekurang-kurangnya ijazah sarjana muda. Untuk memiliki ijazah sarjana muda pula kita harus melanjutkan pelajaran ke universiti terlebih dahulu.
Seseorang itu juga perlu menghabiskan pelajarannya di peringkat Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) dahulu sebelum dapat melanjutkan pelajaran ke universiti.
Begitulah selanjutnya sejak daripada peringkat tadika lagi.
Sememangnya ada turutan tersebut dalam meniti kehidupan.
Namun, adakah turutan itu terasa kelazatannya? Kelazatan di sini bermaksud sejauh mana kita berusaha menempuh hidup yang diimpikan itu.
Sesungguhnya impian tidak semestinya tercapai.
Namun ia tidak mustahil untuk dicapai. Hanya fikiran yang menentukan keberjayaan kita memperoleh apa yang kita inginkan pada masa depan.
Di dalam liku-liku hidup ini, berusahalah mengikut landasan dan keperluan yang betul.
Bukan sahaja kita akan memperoleh impian yang sekian lama kita simpan, kita juga akan memperoleh kenikmatan dan juga kebahagiaan di dalam hidup ini.
Namun, sebagai manusia sudah pasti ada yang membataskannya.
Pastikan ia mengikut landasan syariat yang betul dan tidak menyeleweng supaya hidup bermasyarakat sentiasa dalam keadaan seimbang dan harmoni senantiasa.
InsyaAllah...

Tiada ulasan: